Home > Kuliner Seru > Getuk-Getuk Goreng | Kuliner Seru

Getuk-Getuk Goreng | Kuliner Seru


getukSudah pernah kenal dan dengar makanan getuk khan. Menurut kamus besar Wikipedia Getuk (bahasa Jawa: gethuk) adalah makanan ringan yang terbuat dengan bahan utama ketela pohon. Getuk merupakan makanan yang mudah ditemukan di Jawa Tengah dan Jawa Timur. Pembuatan getuk dimulai dari perebusan bahan baku, setelah matang kemudian ditumbuk atau dihaluskan dengan cara digiling lalu diberi pemanis gula dan pewarna makanan. Untuk penghidangan biasanya ditaburi dengan parutan buah kelapa.

Kalau getuk yang itu mah udah biasa, terus getuk goreng itu kayak gimana???

Diculik dari artikel di bisnisukm :

Yogyakarta boleh punya bakpia, Semarang punya lumpia, tapi Sokaraja punya getuk goreng. Sokaraja merupakan kota kecil yang  terletak sekitar 7 km timur Kota Purwokerto, kabupaten Banyumas.  Kota yang masyarakatnya menggunakan bahasa Jawa dengan dialek Banyumasan atau ngapak ini memang dikenal sebagai pusat oleh-oleh getuk goreng. Bagi anda yang pernah melewati jalur utama selatan Jakarta-Bandung-Jogjakarta-Wonosobo pasti pernah melihat sejumlah pedagang yang menjajakan oleh-oleh getuk goreng. Salah satu kawasan yang menjadi pusat oleh – oleh ada di disepanjang Jl. Jenderal Sudirman Sokaraja.

Biasanya saat musim liburan sekolah, tahun baru, dan menjelang atau sesudah lebaran, kawasan ini ramai dipadati wisatawan yang ingin membeli getuk goreng sebagai oleh-oleh untuk keluarga dan teman. Getuk goreng memang cocok untuk oleh-oleh karena dapat disimpan atau bertahan hingga sepuluh hari.

Bila Anda ingin mengenal getuk goreng oleh-oleh khas Sukoraja, Banyumas mulai dari cara membuatnya adalah dari singkong, dibumbui gula kelapa dan dikemas dalam besek (orang banyumas menyebutnya piti, yaitu kemasan dari anyaman bambu). Pemilihan besek sebagai kemasan menjadikan getuk goreng sebagai oleh-oleh yang menarik dan unik. Getuk goreng Sokaraja dijual Rp 7.000/besek kecil berisi kurang lebih 4 ons.

Ingin getuk yang hangat? bisa saja. Pedagang akan melayani permintaan pembeli dengan senang hati. Getuk bisa digoreng mendadak sehingga anda bisa langsung mencicipinya selagi hangat. Ada cerita unik dibalik nama besar getuk goreng. Penemuan makanan khas getuk Sokaraja ini justru berawal dari ketidak sengajaan Pak Sanpringad, seorang penjual nasi keliling yang juga membuat getuk basah sebagai salah satu dagangannya.

getuk sokaraja getuk gorengGetuk basah yang beliau dagangkan tidak bisa terjual semua dan tidak mungkin dijual lagi karena pasti sudah basi. Dari sinilah lalu muncul ide untuk menggoreng getuk basah tadi agar awet, bisa tetap dikonsumsi dan kemudian bisa dijual.  Tidak disangka, ternyata resep baru tersebut digemari oleh para pembeli dan menjadi kuliner khas kota terseebut.

Cemilan ringan inipun terus berkembang. Sekarang getuknya tidak berasal dari getuk yang tidak laku dijual tapi dari getuk yang memang sengaja untuk digoreng. Peminatnya pun kian hari kian bertambah. Dari hanya Pak Sanpringad yang menjual, sampai sekarang terdapat puluhan toko penjual getuk goreng di kota Sokaraja. Awalnya getuk goreng hanya mempunyai satu rasa dan aroma yaitu gula merah, tapi sekarang ada rasa dan aroma baru, coklat, durian, nangka  dan lain-lain.

Ingin coba membuat getuk goreng sendiri? Ikuti langkah-langkah berikut ini.

Bahan:

  1. 1 kg Singkong, kupas dan buang sabut tengahnya.
  2. 250 gr gula jawa, iris halus
  3. 75 gr tepung beras
  4. 1 sdm terigu
  5. Garam
  6. minyak goreng

Cara membuatnya:

  1. Potong-potong singkong dan rebus atau kukus hingga masak.
  2. Gula jawa dengan sedikit air direbus hingga lumat dan tercampur rata.
  3. Panas-panas lumatkan singkong dan beri gula sedikit demi sedikit hingga tercampur rata.
  4. Ratakan singkong di atas nampan, setebal 2 cm dan potong-potong kotak 4 x 5 cm
  5. Campur tepung beras, terigu, garam, dan air secukupnya hingga menjadi adonan yang agak kental.
  6. Panaskan minyak dan celupkan getuk ke adonan terigu sebelum digoreng.
  7. Goreng hingga kekuningan dan angkat.

Tuh kan dah komplit dengan resepnya wes,…langsung coba yah ^_^v

Advertisements
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s