Home > Kisah Inspiratif, Tokoh Inspiratif > Iwan Sunito, Tukang Gambar Jadi Bos Properti di Negeri Kangguru

Iwan Sunito, Tukang Gambar Jadi Bos Properti di Negeri Kangguru


Iwan Sunito Bos Crown International Holdings Group Iwan Sunito memiliki mimpi besar membawa perusahaannya go public di bursa Australia pada 2016. Namun tak ada yang menyangka, kalau pria kelahiran Surabaya ini mengawali karirnya hanya dari ‘tukang gambar‘.

“Cita-cita saya akan mencatatkan Crown di bursa dalam lima tahun ke depan. Ini penting untuk mengembangkan perusahaan, meski kepemilikan menjadi banyak,” ungkap Iwan

Pria lulusan Universitas New South Wales Australia bidang arsitektur ini memulai bisnis mandiri pada tahun 1996, setelah dua tahun sebelumnya menjadi tukang gambar di Cox Richardson Architects. Pada periode 1996, ia mulai mencari proyek dengan fokus awal di hunian mewah sekitar New South Wales. Seiring waktu bisnisnya berkembang dengan menggarap unit perumahan dan beberapa perkantoran.

Selanjutnya, Crown mulai tumbuh yang ditandai dengan bekerja sama Iwan dengan dua rekan kerjanya. Lahan yang ia beli dan teman-temanny kemudian dibangun hunian dengan nilai AUD 55 juta.

“Memang kuncinya kerjasama dan saya ajak temen-temen saya yang lebih senior. Dari situ justru baik, karena ada penggabungan skill, pengalaman dan capital. Dan saat ini bisa eksis, dimulai proyek Rp 280 miliar dan kini mencapai Rp 18 triliun,” tuturnya.

Periode 1996 hingga 2004 menjadi tahap pembelajaran bagi perusahaan Crown International Holdings. Termasuk bagaimana mengkreasi pasar Australia yang pada waktu itu mengalami imbas Global Financial Crisis (GFC).

“Di 2004-2007 periode yang paling susah, karena bunga tinggi. Perlu adanya Blue Ocean Strategy, dimana kami membuat maket place yang berbeda. Tidak bertanding di level yang sama. Bermain dalam skala besar, dengan fokus pada desain. Kita create itu, namun orang mampu membeli. Kami juga membuat corporate branding akan lebih dikenal,” tutur Iwan.

Crown semakin banyak dilirik pasar saat mantan Perdana Menteri Australia John Winston Howard, membuka proyek terbaru perseroan. Dalam mengkreasikan unit properti baru, Crown juga masuk tim kunci. Dari kombinasi strategi bisnis tersebut, Crown tumbuh menjadi salah satu pengembang properti terbesar di Australia.

“Pada periode 2007 hingga saat ini, growth kita melonjak. Proyek yang sebelumnya Rp 1 triliun adalah yang terbesar bagi Crown, saat ini justru menjadi yang paling kecil,” paparnya.

Advertisements
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s